ANALISA KINERJA RUAS JALAN RYACUDU SUKARAME BANDAR LAMPUNG AKIBAT COVID-19

Yulriwini Yulriwini

Abstract


Adanya virus corona atau covid-19 membuat pengguna jalan menjadi berkurang sejak  di liburkan anak sekolah sampaidi berikan kebijakan work from home (WFH) bagi pekerja membuat jalan menjadi berkurang, yang biasa terjadi kemacetan kini menjadi lebih renggang, oleh karena itu penelitan ini bertujuan sebagai pembanding data volume lalu lintas sebelum dan sesudah adanya virus corona atau covid-19 di Bandar Lampung.

 

Untuk memperoleh data yang dibutuhkan perlu dilakukan survey lapangan guna mendapatkan data primer serta survey pada Dinas atau Instansi terkait untuk memperoleh data sekunder.

 

Berdasarkan analisa yang telah dilakukan, diperoleh hasil perbandingan sebelum dan sesudah Covid-19 yaitu volume arus lalu lintas pada hari Rabu sebesar 42,54% dan Jumat  sebesar 41%.  Nilai  kapasitas jalan  pada  Rabu  19 Juni  2019  sebesar  2762,76 smp/jam  sedangkan  pada  Rabu  13  Mei  2020  sebesar  2975,28  smp/jam  dan  3036 smp/jam,  pad  Jumat  21  Juni  2019  sebesar  2884,2  smp/jam  dan  2762,76  smp/jam sedangkan pada Jumat 15 Mei 2020 sebesar 2884,2 smp/jam dan 2975,28 smp/jam. Perbandingan Derajat Kejenuhan (DS) pada Rabu 19 Juni 2019 sebesar 0,45 (los C) sampai dengan 0,62 (los C) sedangkan pada Rabu 13 Mei 2020 sebesar 0,33 (los B) sampai dengan 0,46 (los C), pada Jumat 21 Juni 2019 sebesar 0,44 (los B) sampai dengan 0,50(los C) sedangkan pada Jumat 15 Mei 2020 sebesar 0,33 9los B) sampai dengan 0,4 (los B). Kecepatan mobil pada hari Rabu dari 18,3 km/jam sampai dengan 24,32 km/jam menjadi 20,08 km/jam sampai dengan 23,34 km/jam, pada hari Jumat dari 20,08 km/jam sampai dengan 23,31 km/jam menjadi 21,86 km/jam saampai dengan 25,42 km/jam. Kecepatan motor yang mengalami kenaikan pada hari Rabu dari 22,94 km/jam sampai dengan 23,89 km/jam menjadi 24,66 km/jam sampai dengan 28,01 km/jam, dan pada hari Jumat dari 21,5 km/jam sampai dengan 23,24 km/jam menjadi 22,56 km/jam sampai dengan 25,76 km/jam.

Keywords


Analisa Kinerja Jalan Ryacudu Sukarame Bandar Lampung; Kinerja Jalan Setelah Flay Over Jalan Ryacudu;Covid-19 Di Bandar Lampung; Penurunan Volume Lalu Lintas

Full Text:

PDF

References


Direktorat Jendral Bina Marga (1997). Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI).Bina Karya. Jakarta

Etty Soesilowati. 2008. “Dampak Pertumbuhan Ekonomi Kota Semarang Terhadap Kemacetan Lalulintas di Wilayah Pinggiran dan Kebijakan yang Ditempuhnya.”Jejak, Vol.1, No. 1, h. 9-17

Morlok, K. E. 1998. Pengantar Teknik dan Perencxanaan Transportasi. Jakarta: Erlangga.

Sinulingga, Budi D, Ir.Msi. 1999. Pembangunan Kota Tinjauan Regional dan Kota. Jakarta : Pustaka Sinar Harapan

Surandono Agus, 2010. Analisis Kinerja Jalan Kota Metro Berdasarkan Nilai Derajat Kejenuhan Jalan. Universitas Muhammadiyah Metro. Metro

Supiyono, 2010 Pengaruh hambatan Sampping Terhadap Kinerja Jalan (Studi Kasus Jalan MT Haryon), Universitas Muhammadiyah Malang.Malang.

Tamin, Ofyar, Z. 2000. Perencanaan dan Permodelan Transportasi. Bandung, Indonesia: Penerbit ITB

INDAR MAWAN, (2020) Analisa

Kinerja Ruas Jalan Ryacudu Sukarame Bandar Lampung (Study Kasus : Jalan Ryacudu Mulai Dari Fly Over ke U-Turn Pertama), Bandar Lampung : UBL




DOI: http://dx.doi.org/10.36448/jts.v11i2.1542

Article Metrics

Abstract view : 3 times
PDF - 1 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.